web analytics

Tinjau Kondisi Jembatan Bilukpoh – Jembrana, Wagub Cok Ace Minta Bupati/ Walikota Menjamin Ketersediaan Pangan

Jembrana, baliwakenews.com

Wakil Gubernur Bali, Prof. Tjok Oka Sukawati didampingi Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi Bali, I Made Rentin, Bupati Jembrana, I Nengah Tamba dan jajaran terkait meninjau lokasi bencana banjir dan warga terdampak di Jembatan Biluk Poh, Desa Penyaringan, Mendoyo, Jembrana.

Kejadian ini mengingatkan Cok Ace pada kejadian 4 tahun silam, yang juga ditempat ini dengan kejadian yang sama. “Saya sangat prihatin dengan kejadian di beberapa wilayah di Bali salah satunya jembatan Biluk Poh yang merupakan jalur vital bagi lalu lintas logistik masyarakat Bali. Saat ini kita sedang menunggu tim dari pusat untuk mengecek dan menguji kelayakan jembatan ini apakah masih layak untuk dilalui oleh kendaraan berjenis truk, dan harus segera di umumkan kepada publik agar para supir bisa mengalihkan jalur alternatif untuk dilalui,” ucap Wagub Cok Ace saat meninja jembatan Bilukpoh, Selasa 18 Oktober 2022.

Selain itu ia juga meminta agar seluruh Bupati/ Walikota se-Bali untuk menjamin ketersediaan/ ketercukupan pangan, akomodasi dan logistik warganya di musim cuaca ekstrem saat ini.

Dari pantauan di lapangan, Bupati Jembrana, I Nengah Tamba menjelaskan bahwa di ujung jembatan terdapat penopang yang sudah rusak atau berlubang, sehingga pihaknya memiliki keraguan apabila jembatan penghubung antara desa Penyaringan dengan desa Tegal Cangkring tetap digunakan oleh kendaraan bermuatan berat apabila tidak segera diperbaiki.

Baca Juga:  16 Penumpang Kapal Yunicee Dilaporkan Hilang, Sebelas Diantaranya Diduga Penumpang Gelap

Hujan ekstrem yang turun beberapa hari belakangan menyebabkan bencana di sejumlah wilayah yang ada di Provinsi Bali, dengan data yang didapat dari BPBD Provinsi Bali adalah sebagai berikut, di Kabupaten Jembrana akibat hujan ekstrem ketinggian air yang cukup tinggi di beberapa desa/ kelurahan mengharuskan adanya evakuasi dan pembuatan tempat pengungsian sementara/ pos pengungsian di lingkungan Biluk Poh, Kelurahan Tegal Cangkring dan Lingkungan Samblong, Kelurahan Sangkar Agung. Selain menyebabkan banjir, cuaca ekstrim juga mengakibatkan jembatan penghubung antara Kelurahan Tegal Cangkring dan Desa Penyaringan putus sehingga mengganggu kelancaran transportasi dan kehidupan warga masyarakat, dan tercatat mengakibatkan 1 orang korban meninggal atas nama Ni Putu Widya Margaretta, (17 tahun ).

Hujan deras juga mengakibatkan bencana banjir dan longsor di Kabupaten Karangasem, yakni berdasarkan hasil kaji cepat BPBD Kabupaten Karangasem, sampai dengan Pukul Pukul 16.00 Wita terdapat 40 (empat puluh) titik lokasi kejadian/ bencana, diantaranya Kecamatan Abang sebanyak 5 (lima) titik lokasi, Kecamatan Selat sebanyak 16 (enam belas) titik lokasi, Kecamatan Bebandem sebanyak 12 (dua belas) titik lokasi, Kecamatan Rendang sebanyak 5 (lima) titik lokasi dan Kecamatan Karangasem sebanyak 5 (lima) titik lokasi.

Baca Juga:  Jenasah MR X Mengapung di Pengambengan

Selain banjir dan longsor, bencana alam ini menyebabkan 2 (dua) orang meninggal dunia karena banjir, 1 (satu) orang meninggal dunia karena tertimbun longsoran, belasan rumah warga rusak dan harus mengungsi ke rumah keluarga terdekat, 3 (tiga) unit kendaraan roda dua hanyut terbawa banjir, 5 (lima) unit truk tenggelam di Galian C, 2 (dua) Sekolah terendam banjir, dan beberapa ruas jalan tertutup longsor dan beberapa ruas jembatan jebol.

Cuaca ekstrem pada 16-17 Oktober lalu juga mengakibatkan bahu jalan tergerus, jalan berlubang, dan jembatan roboh di beberapa titik di Kabupaten Tabanan yakni di Banjar Apuan, Desa Apuan Baturiti, Kecamatan Baturiti terdapat tanah longsor menimpa rumah warga dan menyebabkan satu (1) korban jiwa atas nama Putu Aldy Prayoga, jenis kelamin laki-laki umur 11 tahun, sedangkan banjir bandang juga nampak di Desa Batan Nyuh, Kecamatan Marga yang menerjang Pura Manik Toya Umadiwang.

Sementara di dua (2) Kabupaten lainnya yakni Badung dan Bangli yang juga mengalami dampak cukup parah mengalami sejumlah kerusakan pada jembatan yang menyebabkan jebol, tanah longsor, pohon tumbang dan banjir.

Baca Juga:  Mesin Jukung Mati di Tengah Laut Begini Nasib Nelayan Asal Jembrana

Sedangkan Bangli yang juga terkena dampak dan mengakibatkan tanah longsor, banjir, dan orang terseret arus akibat jatuh dan hanyut ke got sehingga mengakibatnya meninggal dunia (1 orang).

Wagub Cok Ace mengucapkan rasa prihatin dan simpatinya terhadap para korban dan warga terdampak, namun pihaknya tetap mewanti – wanti agar semua warga Bali untuk tetap mawas diri menghadapi cuaca ekstrem yang diperkirakan akan terjadi hingga 21 Oktober mendatang.

“Lebih baik jika tidak memiliki kepentingan khusus dan mendesak untuk memilih tetap berada di dalam lingkungan rumah, karena cuaca ekstrem tidak terprediksi terjadinya kapan dan dimana, ” imbuhnya.

Perbekel Desa Penyaringan, Mendoyo, Jembrana, Made Dresta, menjelaskan bahwa sementara waktu, warganya tinggal ditempat kerabat atau keluarganya sebagai tempat pengungsian. Sebanyak 140 Kepala Keluarga yang terdampak dari 322 jiwa. Pemerintah Kabupaten Jembrana sudah menjamin ketersediaan pangan dengan cara menyiapkan dapur umum bagi warga terdampak, dan tenaga medis untuk memantau kondisi kesehatan mereka.*BWN-03

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -DJP Online Imlek DPRD Badung HUT PDIP Parwata HUT PDIP HUT Mangupura DPRD Natal DPRD Badung Natal PDAM Badung Galungan DPRD Badung Galungan PDAM Badung DPRD Provinsi Bali Galungan Sudirta Galungan BWN
Iklan Unwar Iklan Advaita
%d blogger menyukai ini: