Singkap Lontar “Tenung Lare Mijil” Dalam Bayuh Oton Buda Kliwon Dungulan

Dalam budaya Bali, upacara bayuh oton merupakan salah satu momen yang sangat penting dalam kehidupan seorang anak. Bayuh oton adalah sebuah tradisi turun temurun yang dilakukan sebagai bentuk penghormatan kepada leluhur dan sebagai awal perjalanan hidup anak dalam lingkungan sosial dan spiritual Bali.

Kami tim Bali Wake News mencoba memberikan pemaparan atas kegiatan bebayuhan oton untuk salah satu kelahiran anak pada saat hari Galungan atau Buda Kliwon Dungulan. Mengutip dari lontar Tenung  Lare Mijil dan Tenung Wewatekan, ada sejumlah sarana dalam melakukan Bayuh oton anak kelahiran saat Galungan tersebut.

Dalam lontar tersebut, disebutkan ada lima prosesi yang harus dilakukan, pertama melakukan pemelukatan di Campuhan dengan sarana 10 warna air. Selanjutnya dilengkapi dengan Banten berupa, Pekeling 3 Soroh, suci a Soroh maulam bebek ginuling, penebusan asoroh, sesari satak selae (225), ayaban tumpeng Pitu asoroh, sesayut ratu agung, bantal pundak 6, ketupat 6, belayag 6, lepet 6, bantal agung 20, itik agung maguling siki, Lis gede, payuk misi Toya, lenge wangi, burat wangi dalam satu ngiu, sangku, kukusan  sudamala dan bunga berbagi warna. Bhatara yang di ayat Bhuda Gemana.

Baca Juga:  Pimpinan DPRD Badung Tinjau Persiapan Pilkel se-Bandung Harapkan Suasana Tetap Kondusif

Prosesi pemelukatan ke dua di Lebuh  dengan sarana air 16 warna dengan sarana Banten berupa ; Pekeling 3 Soroh, suci maulam bebek ginuling, penebusan asoroh, sesari satak selae (225), ayaban tumpeng 3 asoroh, sesayut pabersihan, bantal pundak 6, ketupat 6, belayag 6, lepet 6, bantal agung 20, itik agung maguling Lis gede, payuk misi Toya, lenge wangi, burat wangi dalam satu ngiu, sangku, kukusan  sudamala dan bunga berbagi warna. Bhatara yang di ayat Sang Hyang Siwa Kalpa Gemana.

Baca Juga:  Terima Pengurus MPKW Bali-NTB, Ketua DPRD Badung Harapkan Pancasila Ditegakkan Mulai dari Pendidikan Dasar

Untuk prosesi ketiga adalah nebusin di pempatan Agung dengan sarana; pejati, suci maulam bebek ginuling, penebusan  asoroh sesari satak selae, ayaban tumpeng 3 asoroh dan sesayut pebersihan. Untuk Banten labe -nya segehan penek agung, Iwak Gerang, kepiting, ayam brumbun pinanggang.

Prosesi ke empat yakni melakukan pabayuhan  di merajan kemulan dengan sarana Banten ; baye Sarwa Pitu (7), yening durung maketus  Sarwa 15, sesari 77.007, pejati asoroh, suci maulam bebek, penebusan asoroh dengan sesari satak selae 225, peras, pengambean, dapetan, sesayut purna suka, prayascita, byakaon. Laba Banten berupa nasi Punjungan, iwak ayam brumbun pinanggang, jangan pepe ingeseb, sambel isen, trasi, gegodoh tumpi yang dihaturkan untuk Sang Sedehan Semaya.

Baca Juga:  Simak, Para Supersub Serdadu Tridatu di Musim Kompetisi 2022/2023

Sementara prosesi terakhir adalah pawetonan. Banten yang disiapkan adalah ayaban paweton sakasidan, sesayut pageh Urip, sesayut panyejeh  tuwuh, sesayut sabu rah untuk menek deha (bagi anak perempuan), sesayut ngerajasinga (bagi anak laki-laki).

Melalui naskah lontar yang disajikan ini semoga bisa bermanfaat bagi masyarat Hindu di Bali yang memiliki anak dengan kelahiran di Budha Kliwon Dungulan atau saat hari raya Galungan. (Tim BWN )

RELATED ARTICLES
- Advertisment -Iklan Idul Fitri DPRD BadungIklan Idul Fitri DPRD BadungIklan Idul Fitri PDAM BadungIklan SMSIIklan Lapor Pajak Poling Badung Poling Badung