LP3MT Bali Gelar Pelatihan Akutansi Mengacu Pada SAK-EP dan KSP Dalam Perspektif Hukum

Denpasar, baliwakenews.com

Lembaga Pendidikan Pelatihan Pendampingan Manajemen dan Teknologi (LP3MT) Bali menggelar Pelatihan Akutansi Mengacu Pada SAK-EP dan KSP Dalam Perspektif Hukum bagi pengurus koperasi di Gedung KSP Ema Duta Mandiri, pada Kamis 9 Mei 2024. Kegiatan dibuka Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Bali yang diwakili Pengawas Ahli Muda bidang KPK Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Bali, A. A. Prami Santika Sadhaka.

Ketua LP3MT Bali, I Wayan Murja, SE., MM mengatakan pelatihan yang dilaksanakan bersama KSP Ema Duta Mandiri dan sejumlah gerakan koperasi yang ada di Bali, secara rutin dilaksanakan hampir setiap tahun. Dikatakan pelatihan dilaksanakan bersama-sama karena tidak akan efektif jika dilaksanakan sendiri.

Baca Juga:  Tingkatkan Pelayanan, KSP Ema Duta Mandiri Resmikan Penempatan Gedung Kantor Pusat

Pendidikan dan pelatihan kali ini membahas tentang Standar Akuntansi Entitas Privat (SAK-EP)  yang terbaru dan memang diwajibkan oleh pemerintah untuk diterapkan di koperasi simpan pinjam (KSP) dan unit simpan pinjam (USP) koperasi. Materi yang ke duabakan membahas tentang aspek hukum koperasi khususnya koperasi simpan pinjam dan unit simpan pinjam.

“Ini penting ya, karena sejalan juga dengan dipulihkan/ dimurnikan koperasi-koperasi di seluruh Indonesia. Jadi kita harus taat tentang hukum perkoperasian itu sendiri, ” tandas pria yang juga menjabat Ketua Pengurus KSP Ema Duta Mandiri tersebut.

Pelatihan dilaksanakan, sambung Murja, karena

SAK-EP merupakan hal baru sehingga harus dipelajari bersama-sama untuk nanti bisa diterapkan, paling tidak paling cepat nanti di tahun 2025. Karena peraturan ini wajib diterapkan.

Baca Juga:  Prihatin Dampak Pandemi, Bapenda Pantau Okupansi Hotel di Badung

“Dengan pelatihan ini semoga kita gerakkan koperasi bersama-sama membangun sinergi, tidak bersaing antar koperasi. Kita harapakan bagaimana kita bisa mengelola Koperasi itu dengan baik dan benar di kemudian hari sehingga tentunya koperasi simpan pinjam dan unit simpan pinjam memiliki marketing yang cukup bagus meningkat bergendingnya, meningkat reputasinya dan tentunya dapat melayani anggotanya dengan sebaik-baiknya, ” tandasnya.

Pelatihan yang menghadirkan narasumber I Wayan Madiarta, CPA., selaku akuntan publik dan F. X. Joniono Raharjo, SH., selaku advokat diikuti oleh sekitar 87 orang yang berasal dari

35 Gerakan Koperasi dan sejumlah peserta dari luar Gerakan Koperasi. Pelatihan diselenggarakan dalam rangka ulang tahun ke-24 KSP Ema Duta Mandiri yang jatuh pada Sabtu 18 Mei 2024.

Baca Juga:  Gerakan Rajin Cuci Tangan, 6 Wastafel Portabel Kini Tersedia di Pasar Tradisional Tabanan

Pada kesempatan tersebut juga dilaksanakan diskusi terkait apa yang sudah dibahas pada tahun 2023 dalam workshop dan sarasehan  dengan isu yang datang dari Jawa Timur yaitu terkait dengan koperasi sesungguhnya tidak wajib membayar pajak.

“Dalam workshop tersebut kita sudah menghadirkan narasumber dari direktorat jenderal pajak (DJP) , namun kami belum cukup berani¬† untuk mengimplementasikannya. Untuk itu kami merencanakan untuk audensi kepada Kanwil DJP, bagaimana skemanya, ” pungkasnya. BWN-03

RELATED ARTICLES
- Advertisment -Iklan Idul Fitri DPRD BadungIklan Idul Fitri DPRD BadungIklan Idul Fitri PDAM BadungIklan SMSIIklan Lapor Pajak Poling Badung Poling Badung