web analytics

Lomba Mewarnai di PKB XLIV Tahun 2022

Denpasar, baliwakenews.com

Puluhan anak-anak asyik mengikuti wimbakara (lomba) mewarnai serangkaian Pesta Kesenian Bali (PKB) XLIV Tahun 2022 di Kalangan Angsoka, Taman Budaya Provinsi Bali, Kamis 23 Juni 2022. Ada tiga juri yang menilai lomba mewarnai tersebut yaitu I Made Jodog M.FA., Drs. I Dewa Putu Gede Budiarta S.Sn M.Si., dan Nyoman Dewi Febriyani S.T M.A Ph.D.

Salah seorang juri, I Made Jodog mengungkapkan, ada tiga kriteria yang dinilai antara lain gagasan dan kreativitas, teknik mewarnai, serta kerapian dan kebersihan. Mengenai kreativitas dan teknik, kata Jodog, merupakan satu kesatuan. Maksudnya, kreativitas anak dalam mengombinasikan warna dan teknik pengaplikasianya ke dalam gambar agar sebuah karya menjadi indah dipandang dan juga terjadi keharmonisan warna di dalamnya.

Baca Juga:  Pemberlakuan PPKM Darurat Covid-19 Di Provinsi Bali

Lomba mewarnai bisa menjadi salah satu cara untuk melatih sensivitas anak dalam memberi sentuhan rasa ke dalam karya seni. Dengan berpakaian adat Bali, 43 siswa-siswi SD kelas IV, V, dan VI yang ikut lomba tersebut. Mereka membawa peralatan masing-masing.

Seluruh siswa sudah disediakan gambar yang sama oleh panitia, tinggal mereka bebas mengaplikasikan teknik mewarnai. Para siswa terlihat sibuk memainkan warna crayon. Ada yang mewarnai dengan gaya duduk santai, ada juga yang selonjoran. Anak-anak terlihat sangat menikmati jalannya lomba yang berlangsung selama tiga jam itu. Tentunya, masing-masing siswa wajib didampingi oleh pendamping yang duduk di area tribun kalangan.

Baca Juga:  Program Kali Bersih Ciptakan Sungai Yang Asri

“Para peserta boleh menambahkan bentuk-bentuk yang sesuai dan mendukung gambar tersebut. Pada intinya, pengolahan warna menjadi hal yang sangat mendasar. Bagaimana pewarnaan itu bisa menghasilkan suatu karya yang harmonis. Akan tetapi, kadang-kadang warna-warna yang komplementer itu juga bisa menghasilkan karya yang harmonis dalam penciptaan,” terangnya.

Baca Juga:  Ny. Putri Koster Gandeng YKI Bali Sosialisasi Pencegahan Kanker di Bali

Dosen seni rupa murni ISI Denpasar ini melanjutkan, mewarnai memiliki manfaat untuk melatih sensivitas anak dalam menuangkan warna ke dalam karya seni lukis. Namun untuk bisa menghasilkan karya yang harmonis, menurutnya penting mengasah sensitivitas dari kecil.

“Kalau bisa dari kecil dilatih sensitivitasnya. Bagaimana dia menyalurkan emosi dan gagasan ke dalam lukisan. Untuk bisa menghasilkan karya yang harmonis, proses latihan itu adalah sesuatu yang melekat, harus dilatih terus,” pungkasnya.*BWN-03

RELATED ARTICLES

Tinggalkan Balasan

- Advertisment -
%d blogger menyukai ini: