Kolaborasi Anak Bangsa Penerima SATU Indonesia Awards Lawan Covid-19

PAKAIKAN MASKER - Penerima apresiasi Semangat Astra Terpadu Untuk (SATU) Indonesia Awards tahun 2016 kategori Kewirausahaan asal Banjarmasin, Muhammad Aripin (kanan), saat memakaikan masker kain ke salah satu pengemudi ojek online.

Banjarmasin, baliwakenews.com

PDAM

Di Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, baru menunjukkan pukul 05.00 Wita. Matahari pun belum muncul, namun deru suara mesin jahit sayup-sayup mulai terdengar dari salah satu rumah penjahit yang biasa mengawali pekerjaannya. Bukan menjahit baju, melainkan menjahit masker.

Muhammad Aripin, yang mencetuskan ide untuk menjahit masker kain. Sejak munculnya pandemi Covid-19, Aripin menginisiasi pembuatan masker kain dan dibagikan secara gratis untuk mereka yang membutuhkan. Sampai saat ini, sudah lebih dari 15.000 masker kain sudah dibagikannya. Harapannya pun bergantung pada para penjahit binaannya. “Kami bagikan masker kain ke keluarga pasien rumah sakit, petugas kebersihan, pengemudi ojek online, wartawan, kepolisian dan siapapun yang perlu. Alhamdulillah, sehari bisa lebih dari 400 masker kain dibagikan,” ujar Aripin, salah satu penerima apresiasi Semangat Astra Terpadu Untuk (SATU) Indonesia Awards tahun 2016 kategori Kewirausahaan.

Unwar

Aripin mendirikan Rumah Kreatif dan Pintar, sebuah yayasan yang fokus pada pemberdayaan kaum marjinal, termasuk penjahit penyandang disabilitas tuna rungu. Serupa dengan gerakan Aripin, ada pemuda bernama Trisno (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2015 kategori Lingkungan) di kaki Gunung Telomoyo, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah yang juga membuat gerakan mencegah penyebaran Covid-19 supaya tidak masuk ke desanya. Trisno, yang merupakan penggerak Kampung Berseri Astra Desa Wisata Tanon, gencar bergerak membuat program edukasi warga untuk mencegah penyebaran Covid-19, baik di tingkat masyarakat maupun jajaran pemerintah daerah.

Edukasinya meliputi bagaimana menghitung kekuatan dan kebutuhan logistik masyarakat, termasuk mengedukasi perencanaan keuangan jika terjadi kondisi yang betul-betul darurat. Dia juga menyebarkan informasi dan mengumpulkan data masyarakat, dengan menggunakan teknologi terkini seperi link Google Forms dan voice notes yang mudah disebar melalui aplikasi Whatsapp. Program relawan juga dia buka dan sampai saat ini telah terkumpul lebih dari 20 orang untuk satu desa.

Sejalan dengan Trisno, ada juga anak muda lainnya dari Jawa Tengah, seperti Triana Rahmawati (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2017 kategori Kesehatan) yang fokus pada pemberian sembako untuk panti jompo di wilayah asalnya, yakni Solo. Ada juga Resika Caesaria di Banyumas (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2015 kategori Kewirausahaan) yang membagikan masker dan hazmat secara gratis kepada rumah sakit dan siapapun yang membutuhkan. Saat ini, sudah lebih dari 13.000 masker dan 1.000 hazmat yang dibagikan, hasil sumbangan dari para donatur dan usaha cimol milik Resika.

Di Jawa Timur, beberapa pemuda-pemudi penerima SATU Indonesia Awards juga tidak tinggal diam menghadapi situasi ini. Yoga Andika (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2016 kategori Pendidikan) memberikan edukasi kepada masyarakat di Pasar Tosari, Kabupaten Probolinggo karena saat ini pasar masih beroperasi seperti biasa dan masyarakat belum peduli akan bahayanya virus corona. Lalu Ratna Indah (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2011 kategori Kesehatan) yang bertugas sebagai penyuluh kesehatan di Kabupaten Pasuruan. Saat ini, ia masih mengedukasi masyarakat mengenai virus corona secara door to door. Kemudian A‟ak Abdullah (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2010 kategori Lingkungan) melakukan penggalangan dana untuk menyediakan hand sanitizer dan tangki penyemprot disinfektan untuk masyarakat di Kabupaten Lumajang. Ada Ahmad Hasyim (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2019 kategori Kelompok), seorang perawat yang mendirikan Pedis Care, klinik yang merawat dan menyembuhkan luka diabetes di Kota Malang. Dia bersama Persatuan Perawat Nasional Indonesia menggalang dana untuk membagikan alat pelindung diri, vitamin dan makanan bagi para perawat yang bertugas di beberapa rumah sakit di Malang.

Sementara di Jawa Barat, tepatnya Kota Bandung, Dani Ferdian (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2015 kategori Kesehatan) seorang dokter muda bersama tim Volunteer Doctors-nya membuat program edukasi melalui podcast supaya mudah dibagikan ke pihak-pihak lain. Dia juga memprakarsai sebuah situs bernama bantumedis.com untuk mendata, mengumpulkan donasi dan membagikan APD supaya tepat sasaran ke fasilitas pelayanan kesehatan yang membutuhkan. Dari Nusa Tenggara Timur, Mansetus Kalimantan Balawala (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2010 kategori Kesehatan) yang hanya pemilik bengkel berkolaborasi dengan Dinas Kesehatan di Larantuka, Kabupaten Flores Timur mengedukasi masyarakat tentang pencegahan pandemi virus corona. Asto Dadut (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2017 kategori Pendidikan), pemuda asal Tambolaka, Kabupaten Sumba Barat Daya juga memberikan penyuluhan kepada masyarakat, serta penggalangan donasi untuk memberikan alat pelindung diri kepada tenaga medis di Sumba. “Kita sosialisasikan ke seluruh wali santri mengenai bahaya wabah ini dan mengikuti anjuran pemerintah untuk meliburkan para santri. Semoga Allah segera mengangkat penyakit ini dari muka bumi,” harap Ambah Marwan Hakim (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2013 kategori Pendidikan) di Lombok.

Di tanah Sumatra, ada seorang bidan bernama Rosmiati (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2012 kategori Kesehatan) di daerah terpencil di Kabupaten Indragiri Hilir, Riau yang harus naik perahu ke sana kemari untuk mendatangi warga di sana guna memberikan penyuluhan tentang pencegahan penyebaran virus corona. Tak kalah dengan kegigihan Rosmiati, seorang bidan di Talanganau, Sumatra Barat bernama Hardinisa Syamitri (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2013 kategori Kesehatan), terus mendatangi rumah warga satu persatu demi menyampaikan informasi tentang bahaya virus corona. Mohammad Afifi (penerima apresiasi SATU Indonesia Awards 2019 kategori Kesehatan) di Jambi, melakukan edukasi ke pesantren-pesantren terkait pentingnya gaya hidup sehat dan bersih supaya mencegah menyebarnya virus corona. Dokter lulusan Universitas Jambi ini, pernah mengenyam pendidikan di pesantren, sehingga dia memiliki perhatian lebih ke teman-teman di pesantren. Afif mengajarkan mulai dari cara cuci tangan yang benar hingga menjaga kebersihan asrama.

Astra juga turut mendukung kegiatan para penerima SATU Indonesia Awards di berbagai penjuru Indonesia tersebut, dengan mengirimkan bantuan berupa 4.800 masker surgical, 120 kotak vitamin dan 1.200 sarung tangan. Masih ada penerima apresiasi SATU Indonesia Awards lainnya yang tengah berjuang bersama melawan penyebaran virus corona. Tahun ini, pendaftaran 11th SATU Indonesia Awards 2020 masih dibuka hingga 2 Agustus 2020. Untuk informasi lebih lanjut, dapat dilihat melalui www.satu-indonesia.com. Semangat mereka dalam berjuang memerangi virus corona yang sejalan dengan cita-cita Astra untuk sejahtera bersama bangsa. BW-02

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: