Kembali Terpilih Jadi Bendesa Adat, AA Putu Sutarja akan Bentuk BUPDA

PENGUKUHAN-Ketua Majelis Madya Desa Adat kabupaten Badung Ida Bagus Anom bersama Bendesa dan prajuru Desa Adat Kerobokan usai melakukan pengukuhan Bendesa Adat di di wantilan Kertha Kencana Pura Puseh dan Desa, Desa Adat Kerobokan, Rabu (18/11).

Kuta Utara, baliwakenews.com

Anak Agung Putu Sutarja, SH, MH kembali dipercaya menjabat sebagai Bendesa Adat Kerobokan setelah melalui proses Ngadegang Bendesa Adat yang diselenggarakan secara Musyawarah dan Mufakat oleh krama Desa Adat Kerobokan. Pengukuhan Bendesa Adat dan Prajuru Desa Adat Kerobokan, Kecamatan Kuta Utara Masa Bhakti 2020-2025 ini dilaksanakan Rabu (19/11)di wantilan Kertha Kencana Pura Puseh dan Desa, Desa Adat setempat. Pengukuhan Bendesa dan Prajuru Desa Adat Kerobokan dilakukan oleh Ketua Majelis Madya Desa Adat kabupaten Badung Ida Bagus Anom,dihadiri Petajuh Agung Majelis Desa Adat Provinsi Bali, Made Wena,Kepala Dinas Kebudayaan Kabupaten Badung, I Gde Eka Sudarwitha, Camat Kuta Utara, Putu Eka Permana serta tokoh masyarakat di Desa Adat Kerobokan.

Bendesa Adat Kerobokan Anak Agung Putu Sutarja menyatakan dalam periode kedua dirinya dipercaya menjadi Bendesa Adat Kerobokan akan berupaya bersama prajuru untuk melaksanakan Perda 4 Tahun 2019 tentang Desa Adat yang telah dikeluarkan Gubernur Bali.”Desa Adat sekarang merupakan Subjek Hukum,kita di Desa Adat akan menyiapkan Obyek salah satunya Implementasi Tri Hita Karana,”ucapnya.

Sesuai Konsep Tri Hita Karana lanjut Agung Sutarja, manusia yang dapat melaksanakan berbagai kegiatan sehingga manusia juga yang harus melestarikan semua yaitu baik Periangan maupun Palemahan. “Dalam pelaksanaannya kita tidak lupa akam memperkuat ekonomi masyrakat di Desa Adat Kerobokan salah satunya melalui pembuatan Baga Utsaha Padruwen Desa Adat(BUPDA),”beber Agung Sutarja sembari menambahkan pentingnya memperkuat ekonomi Desa Adat sebab tidak dipungkiri Desa Adat bernafaskan Hindu sehingga tentu krama atau masyarakat tidak akan ada hentinya melaksanakan upacara,dengan adanya penguatan ekonomi melalui BUPDA masyarakat tidak lagi berpikir melaksanakan upacara dengan mengeluarkan peturunan(iuran).Hal inilah yang akan diwujudkan di Desa Adat Kerobokan sehingga rasa tulus iklas masyarakat akan muncul dengan sendirinya.

Sementara Ketua Panitia pengukuhan Bendesa Adat Kerobokan, Anak Agung Putu Sudarma,S.T, M.Ag dalam laporannya menyampaikan proses Ngadegang Bendesa diawali dengan rapat yang dilakukan Desa Adat Kerobokan pada 25 juli 2020 dengan pembahasan berakhirnya masa jabatan Bendesa. Selanjutnya dibentuk panitia ngadegang Bendesa Adat Kerobokan,lalu dilakukan penjaringan. “Dari 50 Banjar yang ada hanya satu Banjar yang mengajukan calon yakni Banjar Gadon dengan nama calona yang diajukan Anak Agung Putu Sutarja,”ujarnya.

Lebih lanjut dikatakan penjaringan dilakukan sesuai dengan pararem Desa Adat Kerobokan termasuk pemenuhan syarat administrasi. Dari proses tersebut , Anak Agung Putu Sutarja dinyatakan lolos sebagai Calon Bendesa Adat Kerobokan untuk periode 2020-2025. “Pada 19 Oktober 2020 Desa Adat Kerobokan melaksanakan Rapat Paripurna di Wantilan Pura Desa dengan agenda pembahasan Ngadegang Bendesa adat. Sesuai hasil rapat, yakni Anak Agung Putu Sutarja yang merupakan calon tunggal serta Incumbent,”beber Agung Sudarma sembari menambahkan Upacara Pejayan-jayan Bendesa Adat dan Prajuru Desa Adat Kerobokan dilaksanakan pada 25 Oktober 2020 yang di-puput Ida Pedanda Gede Putra Bajing dari Geriya Tegal Jingga Denpasar.

Petajuh Agung Majelis Desa Adat Provinsi Bali, Dr. Made Wena dihadapan Bendesa dan Prajuru serta undangan yang hadir menyatakan di Provinsi Bali terdapat 1493 Desa Adat dan Desa Adat Kerobokan merupakan Desa Adat nomor dua dengan jumlah krama yang paling banyak setelah Desa Adat Denpasar. “Kami mengingatkan dalam mengajegkan Desa Adat tentu tidak mudah jika tidak ada komitmen bersama agar Desa Adat Ajeg dan Rajeg.Sehingga kita harus bersyukur Bapak Gubernur Bali atas persetujuan DPRD Bali telah mengeluarkan PERDA 4 Tahun 2019 tentang Desa Adat di Bali sebagai pengayom Desa Adat dan merupakan satu-satunya yang ada di Indonesia,”tegasnya.BWN-05

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: