Selasa, 15 September 2020

Angka Kasus COVID-19 Melonjak Bukan Berarti Keadaan Semakin Buruk

Angka Kasus COVID-19 Melonjak Bukan Berarti Keadaan Semakin Buruk

Jakarta, baliwakenews.com

PDAM

Melonjaknya angka kasus COVID-19 yang dilaporkan setiap harinya, menurut Ahli Epidemiologi dan Informatika Penyakit Menular dari Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 (Gugus Tugas Nasional), Dewi Nur Aisyah, bukan berarti keadaan semakin buruk dan perjuangan dalam melawan pandemi gagal. Dikatakan bahwa kenaikan angka kasus COVID-19 dipengaruhi oleh banyak faktor.

“Kita harus melihat penambahan jumlah itu karena apa,” ucap Dewi, Senin (15/6) di Jakarta.

Unwar

Menurut Dewi, meningkatnya penambahan kasus positif yang paling mudah dilihat adalah dari faktor adanya penambahan pemeriksaan. “Yang paling mudah kita lihat sekarang adalah kasus positif bertambah tinggi, karena jumlah pemeriksaan juga bertambah tinggi,” papar Dewi.

Dalam hal ini, hasil jumlah pemeriksaan terhadap orang yang diperiksa mempengaruhi angka kasus rata-rata penambahan positif setiap harinya. Dengan kata lain, apabila angka ‘positivity rate’ menunjukkan hasil yang sama, berarti tidak ada perbedaan meski jumlahnya bertambah.

“Kalau dalam istilahnya adalah kita melihat positivity rate, berapa persen orang yang positif dari jumlah orang yang diperiksa. Kalau jumlahnya kurang lebih sama, berarti tidak ada perbedaan walaupun angkanya bertambah besar,” tukas Dewi.

Dicontohkan, ketika awalnya dilakukan pemeriksaan dengan target 10.000 lalu kemudian naik menjadi 20.000 perhari, maka hasilnya juga berpotensi akan mengalami peningkatan.

Oleh sebab itu, Dewi meminta masyarakat untuk tidak kemudian mengartikan bahwa penambahan angka kasus positif tersebut berarti kondisi semakin buruk dan perjuangan melawan COVID-19 selama ini menjadi sia-sia.

“Ketika kita melihat angka, maka jangan dilihat secara bulat,” ujar Dewi.

Dalam kesempatan yang sama, Dewi juga menjelaskan bahwa COVID-19 merupakan penyakit yang dinamis. Adapun keadaan dinamis tersebut juga mempengaruhi berubahnya angka kasus.

Menurutnya, seseorang berpotensi mengalami perubahan status dari Orang Dalam Pemantauan (ODP) menjadi Pasien Dalam Pengawasan (PDP), kemudian berubah lagi positif hingga negatif setelah melalui rangkaian isolasi mandiri dan dua kali melakukan tes swab.

Tentunya perubahan tersebut yang kemudian mempengaruhi data laporan kasus setiap harinya.

Dewi juga meminta agar masyarakat dapat lebih meningkatkan lagi upaya pencegahan dengan selalu menerapkan protokol kesehatan seperti memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan dengan sabun dan meningkatkan imunitas dengan menjaga gizi seimbang, tidur yang cukup dan berolahraga secara teratur.*BW-09

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: